Thursday, July 16, 2009

Menhan: Kenaikan Anggaran Rp 7 T untuk Perawatan Alutsista

Fasilitas Perbaikan kapal atau yang biasa di kenal dengan Docking seperti halnya docking Kota Raja yang dimiliki TNI AL, merupakan fasilitas dibawah langsung oleh Komando Pemeliharaan Material (Koaharmat) yang bertugas menyelenggarakan perbaikan Kapal-kapal Perang agar selalu siap operasional. (Foto: dispenal)

16 Juli 2009, Jakarta -- Menteri Pertahanan (Menhan) Juwono Sudarsono menyatakan, kenaikan anggaran pertahanan Rp 7 triliun signifikan, tapi belum cukup memenuhi Minimum Essential Forces (MEF). Penambahan anggara itu lebih difokuskan untuk dana perawatan sejumlah alutsista.

"Kita sudah sepakat, kenaikan Rp 7 triliun kenaikan yang signifikan, tetapi masih tidak cukup untuk konsep Minimum Essential Forces (MEF), karena jumlah Rp 40,6 triliun itu masih sepertiga dari yang kita perlukan secara minimum, maka disebut Bare Minimum," kata Juwono di gedung Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Jl MH Thamrin, Jakarta, Kamis (16/7/2009).

Juwono menjelaskan, dana tambahan itu akan dialokasikan sementara untuk fokus perawatan pesawat angkut seperti Hercules. Alasannya, Hercules merupakan pesawat yang paling strategis yang sering dipakai multipurpose baik oleh TNI, Polri, maupun instansi lainnnya, termasuk untuk bantuan tanggap darurat.

Sementara, lanjut Juwono, sisanya untuk perawatan sejumlah alutsista milik TNI AD dan AL. Misalnya untuk perawatan kapal termasuk docking untuk AL dan perawatan kendaraan tempur sepert tank untuk AD.

"Jadi sementara tidak ada penambahan alat baru. Sesuai pesan Presiden, alat bartu apalagi mahal-mahal seperti kapal selam yang harganya Rp 3,5 triliun ditunda saja, meski itu pengadaannya melalui kredit ekspor, tapi kan masuk anggaran juga," jelasnya.

Juwono menyatakan, pembatalan pembelian kapal selam untuk AL tidak ada tekanan dari mana pun, termasuk dari Rusia. "Ini murni anggaran, karena kita masih mendahulukan tema dari rapat kabinet yang memperioritaskan pemulihan perekonomian dan kesra," ujarnya.

Juwono mengakui, pemulihan ekonomi memerlukan perangkat layanan publik yang namanya aparat keamanan. "Kalau polisi dan tentaranya tidak baik, maka lingkungan untuk mendukung tidak akan berjalan baik," ungkapnya.

Juwono membandingkan perimbangan kekuatan militer di seputar Asia Tenggara. Malaysia saat ini sudah memiliki dua kapal selam, dan Singapura juga punya dua kapal selam.

"Kita juga punya satu, tapi ngga bisa tenggelam, butuh tambahan. Tapi soal kapannya itu kita tunggu saja," pungkasnya.

detikNews

2 comments:

  1. lagi2 penghematan...masasalah klasik banget..se, ingat Pa yusuf kalla : "klo masalahnya penghematan berpa banyak pencurian ikan yg dilakukan kapal asing, mencapai 100T pertahun..., belum lagi pelanggaran wilayah teritorial, pencurian kayu hutan.., lg2 penghematan..."sayang beliau tdk kepilih lagi...
    buat admin, pertama kali saya liat blog ini sy langsung jatuh cinta, langsung sy bookmark dan tiap hari bila ada waktu ngenet pasti saya buka blog ini..terimaksi byk buat admin atas info2nya..

    ReplyDelete