Wednesday, June 4, 2014

Kekuatan Laut Bombardir Kekuatan Musuh



04 Juni 2014, Situbondo: Dalam rangka melaksanakan kampanye militer Latihan Gabungan (Latgab) TNI 2014, puluhan Kapal Perang Republik Indonesia (KRI) dari jajaran Satuan Kapal Koarmatim membombardir Pantai Banongan, Situbondo, Jawa Timur, Rabu (04/06). Ratusan butir amunisi meriam artileri dari kapal perang berterbangan, menghancurkan target sasaran-sasaran strategis pertahanan musuh yang ada di sekitar pantai.

Bantuan Tembakan Kapal (BTK) oleh unsur kapal perang Komando Tugas Gabungan Laut (Kogaslagab) bertujuan untuk membuka jalur unsur-unsur Komando Tugas Gabungan Amfibi (Kogasgabfib) guna mendukung operasi pendaratan amfibi, di pantai Banongan. Beberapa kapal Koarmatim yang menggempur pantai musuh itu di antaranya, KRI Yos Sudarso-353, KRI Halim Perdana Kusuma-355, KRI Sultan Iskandar Muda-367 dan KRI Sultan Hasanuddin-366.

Dentuman meriam kaliber 76 mm dari kapal perang fregat dan korvet memecah keheningan dini hari dan berhasil mengejutkan pasukan musuh yang berada di garis pertahanan pantai. Pendadakan itu membuat pasukan musuh tercerai berai, mundur, dan semakin lemah sehingga Unsur Tugas (UT) Angkut Kogasgabfib secara berangsur-angsur dapat mendaratkan pasukan Marinir.

Dalam skenario latihan, operasi pendaratan amfibi diawali dengan pembacaan Taklimat oleh Pangkogasgabfib Laksamana Pertama TNI Didik Setiyono dari kapal Markas KRI Makassar-590. Dalam taklimatnya, Pangkogasgabfib memerintahkan kepada seluruh unsur Kogasgabfib untuk mendaratkan pasukan pendarat Marinir dan merebut kembali wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang dikuasai musuh.



Serbuan amfibi diawali dengan demolisi atau aksi sabotase dan peledakan obyek vital serta pertahanan musuh di pantai oleh tim Pasukan Khusus TNI AL Komando Pasukan Katak (Kopaska) dan Intai Para Amfibi (Taifib). Aksi sabotase ini menandakan bahwa tim Kopaska dan Taifib telah berhasil menghancurkan jantung pertahanan musuh disusul dengan BTK dari kapal-kapal perang.

Pasukan khusus TNI AL tersebut beberapa waktu sebelumnya telah menyusup ke daerah lawan dan memberikan informasi tentang jumlah kekuatan dan persenjataan musuh. Hal ini bertujuan untuk memberikan informasi kepada Pangkogasgabfib guna melaksanakan operasi pendaratan amfibi.



Dalam waktu serentak puluhan tank amfibi yang keluar dari lambung kapal angkut turut memberikan tembakan dari laut untuk melindungi Kendaran Pendarat Amfibi (Ranratfib) yang mengangkut pasukan Marinir. Dalam waktu serentak juga dilaksanakan Bantuan Tembakan Udara (BTU) oleh beberapa pesawat tempur TNI AU.

Sejumlah tank PT 76 milik Korps Marinir TNI AL melakukan pendaratan pada puncak Latgab TNI, di Pantai Banongan, Situbondo, Rabu (4/6). Sebanyak 81 kendaraan tempur milik Resimen Kavaleri Korps Marinir dikerahkan untuk penyerangan darat lewat laut pada Latgab TNI 2014. (Foto: ANTARA FOTO/Adhitya Hendra/Koz/nz/14)

Berangsur-angsur pasukan Marinir dan persenjataanya berhasil mencapai garis pantai, disusul dengan pendaratan Marinir lintas heli dari kapal Markas KRI Makassar-590 dan KRI Surabaya-591. Operasi amfibi diakhiri dengan tembakan penghancuran dengan meriam Howitzer-105mm dan roket multi laras RM-70 Grad. Pertempuran dilanjutkan dengan operasi darat lanjutan, oleh pasukan Batalyon Lintas Udara (Linud) TNI AD.

Pasukan Artileri Korps Marinir TNI AL meluncurkan roket multilaras RM-70/Grad pada Latihan Gabungan (Latgab) TNI di Pantai Banongan, Situbondo, Rabu (4/6). Latgab TNI 2014 digelar di Situbondo tersebut Korps Marinir mengerahkan 8 pucuk RM 70 Grad dan 8 Pucuk Howitzer 105 mm sebagai Alat Utama Sistem Persenjataan (Alutsista) yang dimiliki. (Foto: ANTARA FOTO/Adhitya Hendra/Asf/NZ/14)

Latgab TNI tahun 2014 TNI AL mengerahkan 35 kapal perang dari berbagai jenis dan tipe, yaitu 1 Kapal Selam, 6 Perusak Kawal (PK), 12 Perusak Kawal Rudal (4 kelas AMY, 2 kelas DPN, 6 kelas PTM), 4 Kapal Cepat Rudal (KCR), 1 Kapal Cepat Torpedo (KCT), 2 Landing Platfrom Dock (LPD), 4 Landing Ship Tank (LST), 2 Fast Patrol Boat (FPB), dan 1 Buru Ranjau serta 2 BTD. Unsur laut juga didukung 3 heli Bell yaitu HU-419, HU-410, HU-417, satu unit Bo-105 yaitu NV-411, satu Casa U-617, serta satu Angkutan Udara VIP CN-235 P-860.

Sebuah kapal pengangkut personel Landing Craft Utility (LCU) menurunkan truk peluncur roket multilaras (Multiple Launch Rocket System/MLRS) saat Latgab TNI 2014 di Pantai Banongan, Banyuputih, Situbondo, Jawa Timur, Rabu (4/6). Penggunaan LCU untuk mengangkut MLRS sangat diandalkan dalam sebuah operasi militer untuk merebut daerah yang dikuasi lawan dengan jarak jangkau roket mencapai 20,75 km. (Foto: ANTARA FOTO/Seno/Asf/mes/14)

Selain itu juga didukung dengan satu Batalyon Tim Pendarat (BTP) atau kurang lebih 2.000 personel pasukan Marinir serta diperkuat dengan 81 Unit kendaraan tempur terdiri dari 29 BMP-3F, 10 LVT 7, 36 BTR-50P, dan 6 KAPA, serta senjata berat 16 buah terdiri atas 8 Pucuk Howitzer, dan 8 pucuk roket multi laras RM 70 Grad.

Dalam latihan ini melibatkan 15.108 personel dan alutsista yang dikerahkan dari ketiga angkatan, yaitu TNI AD sebanyak 49 Ranpur yang terdiri atas 1 Tank Recovery, 18 Tank Scorpion (Canon), 6 Tank Stormer APC, 2 Tank Stormer Komando, 2 Panser Saladin (canon), 2 Panser Saracen (AP), 2 Pancer Ferret (pengintai), dan 12 Panser Anoa (AP). Selain itu, juga melibatkan satu Panser Anoa (Komando), 1 Panser AMB, 1 Panser REC dan 1 AVLB. 24 Helly yaitu 4 Unit Mi-35P, 4 Unit Mi-17V5, 4 Unit BO-105, 10 Unit Bell-412, 2 Unit bell-205A-1 (Senjata Munisi Rocket FFAR, Rocket S 8 Com dan Canon 30 MM). 30 Senjata Berat dan 6 set PRS 77 (Zeni) terdiri dari 18 Pucuk 105 KH 178, 4 Pucuk 155 KH 179, 2 Pucuk 76/GN, dan 6 Pucuk Giant Bow 23 MM.

Dari TNI AU sebanyak 32 pesawat angkut 16 C-130, 4 B-737, 3 F-28, 4 C-295, 2 CN-235, 3 Cassa-212 dan 40 pesawat tempur 8 SU-27/30, 6 F-16, 10 Hawk 100/200, 2 F-5, 12 T-50, 2 EMB-314, serta 11 Heli Nas/332/330.

Tema Latihan Gabungan TNI 2014 yakni “Komando Gabungan (Kogab) TNI melaksanakan Kampanye Militer di wilayah Mandala Perang dalam rangka OMP guna menjaga kedaulatan NKRI”. Latgab TNI 2014 bertujuan untuk meningkatkan profesionalitas Prajurit TNI dan satuan dalam Operasi Gabungan TNI untuk mewujudkan kesiapsiagaan operasional satuan jajaran TNI yang tinggi dalam rangka menghadapi setiap bentuk ancaman dan gangguan yang mungkin timbul di wilayah.

Materi Latgab yang dikembangkan antara lain penggunaan kendaraan tempur untuk angkut personel seperti pada Infanteri Mekanis dan Motoris guna mengoptimalkan manuver, kecepatan dan waktu dalam rangka mewujudkan pendadakan, peran Korbantem dalam penyelenggaraan operasi gabungan dan dalam Proses Pengambilam Keputusan Militer, memanfaatkan alat sensor dan Electronic Support Measure (ESM) untuk menunjang Pernika, penembakan rudal serta penembakan torpedo, pemanfaatan Transmission Data Air Situation (TDAS) untuk dapat memonitor dan mengendalikan pesawat serta keterpaduan dalam kerangka Tri Matra Terpadu TNI guna mewujudkan Interoperability yang tinggi.

Latihan Gabungan TNI tahun 2014 disaksikan langsung oleh Menhan RI Prof Dr. Ir. Purnomo Yusgiantoro, MA, MSc, PhD, Panglima TNI Jenderal TNI Moeldoko, Kasal Laksamana TNI Dr. Marsetio, Kasau Marsekal TNI Ida Bagus Putu Dunia, Wakasad Letnan Jenderal TNI Muhamad Munir, Pangarmatim Laksamana Muda TNI Sri Mohamad Darojatim, para anggota Komisi I DPR RI, dan pejabat TNI lainnya.

Sumber: Dispenarmatim

No comments:

Post a Comment