Friday, September 17, 2010

Sukhoi SU-27SKM2 Mendarat di Lanud Makassar

Pesawat Antonov milik pemerintah Rusia menurunkan perlengkapan pesawat tempur Sukhoi tipe SU-27 SKM yang dipesan TNI AU setibanya di Pangkalan Udara (Lanud) Hasanuddin, Makassar, Kamis (16/9) malam. Pesawat kargo itu selanjutnya akan kembali ke Rusia dengan membawa tiga jenazah teknisi Sukhoi yang meninggal pada Senin (13/9), di mes Lanud TNI AU Hasanuddin. (Foto: ANTARA/Sahrul Manda Tikupadang/Koz/Spt/10)

16 September 2010, Makassar -- Jet Tempur Sukhoi jenis SU-27SKM2 mendarat di Pangkalan Udara Sultan Hasanuddin Makassar, Kamis sekitar pukul 20.30 Wita dengan menggunakan pesawat Antonov 124-100.

Komandan Pangkalan Udara (Danlanud) Sultan Hasanuddin Makassar Marsekal Pertama TNI Agus Supriatna mengatakan jet tempur Sukhoi yang tiba ini akan memperkuat skadron 11 Lanud Makassar.

Pantauan di Landasan Lanud Hasanuddin beberapa bagian dari jet tempur itu masih diturunkan dan langsung dibawa ke skadron teknik untuk dirakit dan diuji kembali.

Selain membawa jet tempur Sukhoi, terlihat tiga orang warga kebangsaan Rusia turun dari pesawat angkut Antonov sambil membawa tas koper. Beberapa wartawan yang coba mengabadikan gambar ketiga warga Rusia itu langsung dihalang-halangi oleh anggota TNI AU.

Setelah kedatangan satu unit pesawat tempur itu berarti TNI AU Skadron 11 Lanud Hasanuddin memiliki 10 unit jet tempur Sukhoi buatan Rusia.

Sebelumnya, Lanud juga sudah kedatangan dua unit jet tempur Sukhoi yang sama pada Jumat (10/9).

Pada 2003 Indonesia membeli dua Sukhoi jenis SU-30 MK dan dua SU-27SK, kemudian Kementerian Pertahanan membeli lagi enam pesawat Sukhoi pada 2007 senilai sekitar 300 juta dollar AS atau senilai Rp2,85 triliun.

Enam pesawat Sukhoi yang dibeli itu terdiri atas tiga Sukhoi SU-30MK2 dan tiga jenis SU-27SKM. Tiga jenis Sukhoi SU-30MK2 telah tiba di Makassar pada 2008 dan Januari 2009.

Dengan kehadiran tiga Sukhoi terakhir, maka Indonesia akan memiliki satu skuadron pesawat tempur Sukhoi.

Ketiga pesawat tempur canggih itu akan memperkuat Skuadron Udara 11 Lanud Sultan Hasanuddin sebagai "home base" ketiga pesawat tempur tersebut. Pesawat itu merupakan buatan dari Komsomolsk Amure Arcraft Production Association Rusia.

Rusia kirim tiga pengganti tim penjamin

Pihak Rusia mengirimkan tiga pengganti tim penjamin (warranty) yang sebelumnya tewas karena keracunan minuman yang mengandungan metanol pada Senin (12/9).

Komandan Pangkalan Udara (Danlanud) Sultan Hasanuddin Makassar Marsekal Pertama (Marsma) TNI Agus Supriatna di Makassar, Kamis malam, mengaku jika ketiganya dikirim untuk menggantikan tim penjamin yang meninggal karena keracunan metanol.

"Ketiga warga Rusia yang turun bersamaan dengan jet tempur Sukhoi itu pengganti dari tim warranty yang sebelumnya meninggal dunia," ujarnya.

Selain pengganti dari tim penjamin itu, jet tempur Sukhoi tipe SU-27SKM dengan satu pilot itu sudah dimasukkan dalam skadron teknik untuk dirakit kembali sebelum dilakukan pengujian.

Bersamaan dengan kedatangan jet tempur Sukhoi serta tim penjaminnya, pihak Rusia juga mengirimkan 200 peralatan suku cadangnya.

ANTARA News

No comments:

Post a Comment

Post a Comment