Saturday, September 18, 2010

Anggota DPR: Jangan-Jangan Sukhoi Generasi Tua

Komandan Pangkalan Udara Hasanuddin, Makassar, Marsekal Pertama TNI Agus Supriatna (tengah) didampingi tim dokter RS Wahidin Sudirohusodo setelah menjenguk dua teknisi jet tempur Sukhoi asal Rusia, di Makassar, Kamis (16/9). Marsekal Pertama TNI Agus Supriatna menyatakan bahwa tiga perakit pesawat Sukhoi tewas akibat keracunan alkohol dan dua yang masih dalam perawatan dinilai melanggar kontrak jual beli pesawat dan terancam sanksi dipulangkan ke negara asalnya, sesuai perjanjian jual beli yang telah ditandatangani. (Foto: ANTARA/Sahrul Manda Tikupadang/ed/nz/10)

18 September 2010, Jakarta -- Anggota Komisi I DPR RI (bidang Pertahanan Keamanan, Intelijen, Luar Negeri, Komunikasi Informasi dan Sandi Negara), Paskalis Kossay meragukan kemampuan tiga unit pesawat tempur Sukhoi yang dibeli TNI Angkatan Udara dari Rusia.

"Saya terpaksa mengeluarkan pernyataan ini untuk mendorong pihak TNI Angkatan Udara kita agar memeriksa dengan seksama segala hal menyangkut tiga pesawat tempur baru itu. Jangan-jangan itu generasi yang sudah tua, tinggal dimodifikasi lalu dijual kepada kita," katanya di Jakarta, Sabtu.

Ia mengatakan itu, terkait tewasnya tiga staf dan teknisi Sukhoi di Makassar, yang diduga kuat oleh pihak berkompeten karena menenggak minuman berkadar alkohol tinggi.

"Apa ini murni karena menenggak minuman berkadar alkohol tinggi? Atau bagaimana? Itu urusan lain. Tetapi, apakah ini juga bagian dari taktik untuk mengalihkan perhatian, karena pesawat yang diekspor Rusia itu sebenarnya tidak baru lagi, hanya dimodifikasi begitu?" tanyanya.

Paskalis Kossay menyatakan rekan-tekannya di Komisi I DPR RI kesal dengan kejadian ini.

"Kami kecewa dengan kinerja TNI Angkatan Udara yang tidak peka dengan alat vital seperti ini. Dan karenanya, ini menimbulkan keraguan atas kemampuan pesawat Sukhoi yang dirakit kembali baru dijual ke Indonesia tersebut," katanya.

Paskalis Kossay menambahkan, publik pantas kecewa terhadap meninggalnya tiga teknisi Sukhoi.

"Karena TNI Angkatan Udara tak melakukan kontrol ketat kepada para staf dan teknisi pesawat Sukhoi dari Rusia yang ternyata ada para pemabuk itu. Padahal, ini menyangkut urusan vital, strategis dan berhubungan dengan uang besar milik rakyat," tandasnya.

Paskalis mendesak Mabes TNI Angkutan Udara mempublikasikan kelaikan dan kemampuan semua pesawat militer Rusia itu, termasuk tahun pembuatannya serta proses modifikasinya.

ANTARA News

No comments:

Post a Comment

Post a Comment