Tuesday, September 28, 2010

Kopassus dan SASR Gelar Latihan Militer Bersama

Beberapa prajurit antiteror melakukan penyergapan teroris dan pembebasan sandera dalam simulasi gabungan Kopassus-SAS Australia dalam penanggulangan terorisme di Bandara Ngurah Rai, Bali, Selasa (28/9). Simulasi dengan sandi "Down Komodo" itu melibatkan sekitar 300 personel dari kedua pihak untuk melatih kesigapan dalam mengatasi teror di bandara internasional tersebut. (Foto: ANTARA/Nyoman Budhiana/Koz/spt/10)

28 September 2010, Denpasar -- Enam helikopter, puluhan sepeda motor trail, dan sejumlah kendaraan tempur siap digunakan dalam latihan bersama penanggulangan teroris Komando Pasukan Khusus TNI AD-Australian Special Air Service Regiment di Bandar Udara Internasional Ngurah Rai, Denpasar, Bali, Selasa (28/9). Latihan bertajuk ”Dawn Komodo-10” itu melibatkan 50 personel Kopassus dan 20 personel SASR.

Kegiatan yang dipusatkan di Kantor Gubernur Bali itu dihadiri Komandan Jenderal Kopassus Mayor Jenderal Lodewijk F Paulus dan pemimpin SASR, Jenderal Mc Owen.

Menurut Kepala Penerangan Kopassus Letkol Teguh Muji Angkasa di Denpasar, sesuai skenario, tim gabungan Kopassus-SASR akan membebaskan sejumlah penumpang, termasuk warga negara asing, di Terminal Keberangkatan Bandara Internasional Ngurah Rai. Panglima TNI mengeluarkan perintah pembebasan sandera dan menguasai kembali bandara.

Enam helikopter yang dilibatkan adalah dua helikopter Bolcow 105, helikopter Bell 205, dan helikopter ME 17. ”Enam heli itu akan diterbangkan dari kawasan Renon menuju Ngurah Rai bersamaan dengan kendaraan tempur melalui darat. Dalam setiap operasi, waktu kami dibatasi sesingkat mungkin,” kata Teguh.

”Operasi” itu digelar sejak 18 September lalu di Batujajar, Jawa Barat. Intelijen gabungan juga sudah masuk ke Bali enam hari terakhir melalui darat dan laut dari Pulau Lombok dan akhirnya ke jantung serangan di Ngurah Rai.

Aktivitas bandara normal

General Manager Angkasa Pura I Bandara Ngurah Rai Heru Legowo menjamin aktivitas Bandara Ngurah Rai tetap berjalan seperti biasa. Selain sudah memberitahukan perihal kegiatan itu kepada semua maskapai yang beroperasi di bandara dan petugas bandara, waktu latihan juga telah disesuaikan.

Pada awalnya latihan tersebut akan dimulai pukul 08.00 wita. Namun, karena pada jam-jam tersebut jadwal penerbangan cukup padat, latihan kemudian dilakukan dua jam setelahnya saat jadwal penerbangan relatif sedikit.


Kopassus dan SAS yang membawa senjata laras panjang dan mengenakan rompi anti peluru berlari untuk membebaskan para penumpang uang disandera teroris. (Foto: detikFoto/Gede Suardana)



Beberapa prajurit antiteror melakukan penyergapan teroris dan pembebasan sandera dalam simulasi gabungan Kopassus-SAS Australia dalam penanggulangan terorisme di Bandara Ngurah Rai, Bali. (Foto: ANTARA/Nyoman Budhiana/Koz/spt/10)

Latihan bersama ini juga melibatkan peralatan tempur, salah satunya helikopter. Kopassus dan SAS dengan sigap turun dari helikopter. (Foto: detikFoto/Gede Suardana)

Seorang prajurit antiteror yang menyamar sebagai petugas "catering service" melakukan penumpasan teroris dan pembebasan sandera. (Foto: ANTARA/Nyoman Budhiana/Koz/spt/10)

Latihan bersama bertajuk Dawn Komodo-10 ini melibatkan 50 personel Kopassus dan 20 personel SAS. (Foto: detikFoto/Gede Suardana)

Robot penjinak bom juga dihadirkan dalam latihan bersama di Bandara Ngurah Rai ini. (Foto: detikFoto/Gede Suardana)

Dua prajurit antiteror menjinakkan bom dengan bantuan robot. (Foto: ANTARA/Nyoman Budhiana/Koz/spt/10)

Dalam latihan bersama ini, Kopasssus dan SAS berhasil melumpuhkan teroris dalam waktu lima menit. (Foto: detikFoto/Gede Suardana)


KOMPAS

No comments:

Post a Comment

Post a Comment