Friday, August 20, 2010

Peneliti Malaysia Masuk secara Ilegal ke Aji Kuning Sebatik

20 Agustus 2010, Nunukan -- - Malaysia semakin berani saja melakukan pelanggaran wilayah di daerah perbatasan RI- Indonesia. Belum lama ini, peneliti dari Jabatan Pertanian Tawau, Sabah, Malaysia tertangkap saat sedang melaksanakan riset di Desa Aji Kuning, Kecamatan Sebatik Barat.

Para peneliti yang melakukan penelitian terhadap sejumlah pohon buah dan sayuran di kawasan tersebut, secara diam-diam masuk wilayah Indonesia tanpa izin dari pemerintah Indonesia.

“Kebetulan Sebatik dengan Tawau ini sangat dekat, nah kedekatan ini menyebabkan hubungannya menjadi intensif. Sehingga dia masuk ke Sebatik, melakukan riset tanpa menggunakan apa-apa. Akhirnya sama Angkatan Laut kita kedapatan, sempat ditangkap,” kata Koordinator Teknis PTF Tawau, KJRI KK Widoratno Rahendra Jaya.

Meskipun telah terjadi pelanggaran, namun persoalan ini akhirnya diselesaikan tanpa membutuhkan waktu yang lama. “Persoalan ini bisa diselesaikan petugas di lapangan. Angkatan Laut kita memberikan pemahaman kepada peneliti dari Malaysia itu. Sehingga persoalannya sudah selesai,” ujarnya.

Selama ini, suplai sayur-sayuran dan buah-buahan untuk Kota Tawau, sebagai besar berasal dari Pulau Sebatik. Produk-produk unggulan seperti cokelat, durian, rambutan dari kawasan tersebut dijual secara tradisional ke Tawau dengan harga yang sangat murah.

Tribun Kaltim

No comments:

Post a Comment

Post a Comment