Wednesday, January 18, 2012

Pemerintah Anggarkan Rp 57 T untuk Pembelian Alutsista TNI

TNI AD akan dilengkapi helikopter serbu Apache buatan Boeing, Amerika Serikat. (Foto: Istimewa)

16 Januari 2012, Jakarta: Dalam upaya mendukung agar Tentara Nasional Indonesia (TNI) dapat melaksanakan tugas pokoknya, Pemerintah melakukan percepatan pemenuhan kebutuhan kekuatan Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista) tahun 2010 – 2014, dengan menyediakan anggaran Rp 57 triliun. Sebanyak Rp 7 triliun di antara dana Rp 57 triliun ini sudah dialokasikan pemerintah melalui DIPA Kementerian Pertahanan (Kemhan) tahun anggaran 2010 lalu.

Alokasi anggaran Alutsista TNI itu tertuang dalam Keputusan Presiden Nomor 35 Tahun 2011 tentang Percepatan Pemenuhan Kekuatan Pokok Minimal Alutsista TNI Tahun 2010 – 2014, yang ditandatangani Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, pada tanggal 27 Desember lalu.

Dalam Keppres itu disebutkan, Menteri Pertahanan Purnomo Yosgiantoro akan menyusun kerangka kebutuhan tambahan pendanaan untuk tahun anggaran 2010 – 2014, dengan nilai paling banyak Rp 57 trilun.

Daftar kebutuhan itu memuat:
a. jenis/spesfikasi teknis/jumlah pengadaan barang dan jasa;
b. harga untuk setiap unit pengadaan barang dan jasa;
c. negara produsen barang dan jasa; d. alih teknologi/produksi bersama untuk kepentingan pengembangan industry pertahanan dalam negeri;
e. sifat pengadaan barang dan jasa; dan rencana pengadaan dan perkiraan kebutuhan anggaran dalam setiap tahun.

Selanjutnya, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Badan Perencana Pembangunan Nasional (Bappenas) akan menilai daftar kebutuhan yang disusun Menhan itu sebagai bagian dari Rencana Kerja Pemerintah dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional, dan untuk selanjutnya diteruska kepada Menteri Keuangan Agus Martowardoyo

“Menteri Keuangan menetapkan sumber pendanaan untuk membiayai pemenuhan kebutuhan kekuatan pokok minimal Alutsista 2010 – 2014 melalui mekanisme APBN, sebagian bagian dari pagu Kementerian Pertahanan setiap tahun anggaran,” bunyi pasal 6 ayat 1,2,3 Keppres No. 35/2011 itu.

Adapun mekanisme pengadaan barang dan jasa akan dilaksanakan oleh Menteri Pertahanan, dengan mempertimbangkan perbaikan mekanisme perencanaan, peningkatan kemampuan penyerapan anggaran, dan akuntabilitas pengelolaan anggaran. “Sifat pengadaan barang dan jasa dilakukan dalam satu tahun ataupun tahun jamak,” tegas pasal 8 Keppres tersebut.

Keppres Nomor 35 Tahun 2011 itu juga menegaskan, bahwa pemenuhan kebutuhan Alutsista TNI dilakukan dengan mengutamakan penggunaan produksi dalam negeri, dan dilaksanakan dalam rangka revitalisasi industri pertahanan dalam negeri.

Sumber: Seskab

2 comments:

  1. WAHAI PARA PEMBESAR-PEMBESAR DJAKARTA….
    Tidakkah kaoe batja sekali lagi tentang semoea boekoe-boekoe sedjarah jang telah berloemoetan penoeh noda termakan rajap ?
    Betapa lihai, tjerdik, dan djoega sadisnja andjing-andjing koerap pendjadjah asing telah mendoedoeki dan berlakoe sewenang-wenang terhadap seloeroeh bangsa indonesia pada masa revolusi fisik doeloe.
    Koeltoer stelsel, Rodie anjer-panaroekan, pembantaian moedjahidin pada masa perang sabil di atjeh, westerling makassar, dan masih banjak lagi peristiwa jang djika dioeroet-oeroet tak pernah tjoekoep kertas ditoeliskan agar dapat ditoentoet kemedja pengadilan. betapa mereka andjing-andjing koerap haroes membajar mahal akan keroegian harta, martabat, njawa, dan lain sebagainja jang tak dapat diloekiskan dan dibandingkan dengan emas permata sekalipoen, bahkan hingga semoea emas timika papoea takkan bisa mengganti keroegian kesewenang-wenangan mereka andjing-andjing koerap jang telah bercokol selama lebih dari tiga setengah abad !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    Saatnjalah sekarang momentoem keberanian dan kebangkitan bangsa jang diawali dari arah timoer djawa dengan berhasilnya mereka (poetra-poetra terbaik bangsa)telah memboeat mobil, motor, alat-alat pertanian dan lain sebagainja meroepakan inti dari garis star menoedjoe bangsa jang mandiri menatap tegak kedepan goena menoembangkang dan membantai habis andjing-andjing koerap pendjadjah asing. Mengenai si hitam anak dari menteng, kitalah jang memboeatnya pintar hingga saat sekarang ia mendjadi presiden negara asing dibenoea amerika. apakah engkaoe tidak merasa sinting dan bedjat otakmoe soedi menjembah njembah mereka jang mana kitalah jang betoel-betoel telah berdjasa memboeat ia pintar dan mendjadikannja presiden jang kata andjing-andjing koerap lainnja diseboet sebagai negara adidaja???????????????????????????????????????????????????????????????????????
    Djawabannja adalah kitalah jang semestinja poela mengadjari dan memimpin mereka bagaimana tjaranja memboeat tatanan kehidoepan seloeroeh pendoedoek doenia ini aman, tentram, damai, adil, dan makmoer !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    Dan boekan malah menjembah mereka seperti toehan jang telah berdjasa mentjipta djagad ini. soenggoeh engkaoe keterlaloean wahai pembesar-pembesar djakarta !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    Bunker Pertahanan Markas Komando Tempoer Oetama Angkatan Perang Repoeblik Indonesia
    Semaki Jogjakarta 1945-2012

    Atas Nama Kehormatan Bangsa Indonesia

    Djenderal Besar Soedirman

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciyuuuuus....mi apa???

      Delete